Senin , November 29 2021
Home / Agama / Peringati Wafat Isa Al-Masih, Umat Kristiani Ibadah Jumat Agung Dirumah

Peringati Wafat Isa Al-Masih, Umat Kristiani Ibadah Jumat Agung Dirumah

LAMPUNG1.COM, Umat Kristiani di Kecamatan Way Kenanga dan sekitarnya melaksanakan ibadah Jumat Agung dalam rangka memperingati Hari Wafat Isa Al-Masih di rumah masing-masing, Jum’at (10/04).

Hal ini mengikuti anjuran pemerintah agar melakukan ibadah atau melakukan segala sesuatu di rumah. Kendati hanya di rumah, mereka tetap bersemangat beribadah melalui bahan renungan termasuk video yang diberikan oleh pendetanya masing-masing.

Ketua Majelis Gereja Kristen Sumatera Bagian Selatan (GKSBS) Way Kenanga, Penatua Susanto, mengatakan, banyak pelajaran yang bisa diambil dari peringatan hari Jumat Agung, seperti kerendahaan hati, mengasihi sesama manusia, menahan nafsu duniawi, dan lain sejenisnya.

BACA JUGA:  Bunda literasi Tanggamus Bagikan Piala Pemenang Lomba Pengembangan Perpus Daerah

“Perayaan Jumat Agung punya makna tersendiri bagi umat Kristiani. Momen Yesus menyerahkan nyawa kepada Bapa di surga sebagai bentuk pengorbanan dan belas kasihNya kepada umat manusia dilakukan sebagai penebusan dosa-dosa yang telah dilakukan seluruh umatNya. Hal tersebut menjadi cerminan akan pentingnya memiliki sifat penolong dan pemaaf,” jelasnya.

Jemaat GKSBS Way Kenanga melaksanakan ibadah di rumah masing-masing dengan khidmat, selain melaksanakan renungan, mereka juga menaikkan doa syafaat bagi bangsa dan negara dan juga Pemerintahan Republik Indonesia, terkhusus juga berdoa agar virus Corona yang terjadi saat ini dapat segera berakhir dan menjadikan situasi normal kembali.

BACA JUGA:  Win-Hendri Berikan Insentif Kepada Sejumlah Babinsa dan Bhabinkamtibmas

“Jemaat sudah rindu untuk beribadah bersama dan melayani bersama-sama di gereja,” ucap Penatua Susanto.

Sementara itu, Pendeta Purnomo Sidi, S,Si selaku Pendeta GKSBS Way Kenanga mengatakan bahwa pengorbanan yang dilakukan oleh Kristus membuat jemaat harus belajar, merendahkan hati dan mau mengekang keinginan duniawi.

“Belajar dari situ dengan adanya sosial distancing, maka kita belajar untuk menyangkal dan membatasi keinginan kita yang biasanya berkumpul, hadir di pesta atau hajatan, bahkan ibadah untuk sementara kita tunda dahulu meski itu bukan hal mudah namun kita harus bijak menyangkal dan merendahkan hati untuk pemulihan,” demikian kata dia.

BACA JUGA:  Yonif-7 Berikan Bantuan Kepada SDN 11 Padang Cermin

Beliau juga menambahkan adanya paramedis yang menjadi garda terdepan pejuang kesehatan rela mengorbankn dirinya untuk kesehatan masyarakat. Dengan peristiwa Jumat Agung yang penuh misteri mengapa harus salib, maka pengorbanan Yesus ada rencana Indah untuk umat manusia, begitupun dengan adanya badai virus corona ini pasti Tuhan akan menyediakan rencana Indah untuk alam semesta. (Red)

Baca Artikel Menarik di LV

About admin

Check Also

Hebat..!! Pekon Banding Agung Relisasikan Anggaran Dana Desa Hingga Setarus Persen

LAMPUNG1.COM, Lampung Barat – Realisasi ADD Tahaun anggaran 2021 Pekon Banding Agung Kecamatan Suoh, infrastruktur …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

PEMBANGUNAN DESA SUKAJAYA LEMPASING