Senin , Februari 22 2021
Home / Ruwa Jurai / Kota Bandar Lampung / DPRD Lampung Minta Pemprov dan Pemkab Bersinergi Atasi Banjir dan Tanah Longsor

DPRD Lampung Minta Pemprov dan Pemkab Bersinergi Atasi Banjir dan Tanah Longsor

LAMPUNG1.COM, Bandarlampung – Pasca banjir bandang dan tanah longsor yang terjadi di Kecamatan Semaka, Kabupaten Tanggamus, Wakil Ketua I DPRD Lampung Elly Wahyuni meminta Pemerintah Provinsi (Pemprov) membantu Pemkab Tanggamus, untuk segera melakukan langkah-langkah pencegahan, agar banjir dan tanah longsor tak terulang terus menerus.

“Walaupun itu bukan Dapil saya, tapi selaku Wakil Rakyat kita punya tanggungjawab moral kepada masyarakat Lampung. Jadi saya mendesak Pemprov untuk membantu Pemkab Tanggamus agar segera melakukan langkah konkret dalam upaya pencegahan bencana supaya seperti itu tidak terulang kembali,” tegas Srikandi Partai Gerindra tersebut, Senin (05/10/2020).

BACA JUGA:  Kejar Target, TNI bersama Warga Terus Kebut Sejumlah Pembangunan Fisik Meski Masih Pra TMMD

Elly juga meminta kepada kandidat Kepala BPBD Lampung, jika kelak terpilih harus memiliki inovatif dan komunikatif. Menurutnya, langkah tersebut dilakukan supaya Provinsi Lampung juga mendapatkan atensi dari Pemerintah Pusat dalam penanganan dan penanggulangan bencana alam.

Sebelumnya diberitakan, Banjir dan longsor kembali menerjang Kecamatan Semaka, Tanggamus. Seperti banjir yang terjadi pada 10 Januari 2020, 5 Agustus 2020, dan terakhir pada Rabu (30/9/2020) malam. Kekuatan banjir bandang tersebut cukup dahsyat.

BACA JUGA:  Satgas TMMD dan Warga Satukan Tekad Demi Wujudkan Kebersamaan

Pada banjir terakhir, selain merusak rumah juga membuat 228 hektare lahan sawah yang siap panen rusak. Menurut hasil Analisis Badan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Hutan Lindung (BPDASHL) Seputih Way Sekampung, kawasan Semaka akan selalu berulang banjir dan longsor bila tidak ditangani dengan serius oleh semua pihak.

Pasalnya, dari tiga kali banjir bandang selama 2020, areal terdampak itu-itu saja, yakni daerah yang dialiri Way Kerap. Areal tersebut meliputi Pekon Way Kerap, Pekon Sedayu, Pekon Sidorejo, Pekon Kacapura, dan Pekon Sidojoyo.

BACA JUGA:  Tim Penggerak PKK Kelurahan Baran Timur Berikan Bantuan untuk Korban Bencana Alam

Sewaktu kawasan ini diterjang banjir pada 10 Januari 2020, BPDASHL Seputih Way Sekampung menyimpulkan bahwa penyebab banjir bandang dan tanah longsor akibat maraknya pembukaan lahan kebun kopi dan curah hujan tinggi. Menurut Kepala Seksi Evaluasi BPDASHL Seputih Way Sekampung, Taufik Aulia Nasution, Pekon Sedayu dan Way Kerap, misalnya, berada di ketinggian 28 meter dari permukaan laut (mdpl) dan dikelilingi dataran tinggi seperti hutan lindung Register 31 Pematang Arahan (670 mdpl). (Red)

About admin

Check Also

3 Warga Ditangkap, Saat Asyik Main Judi Koprok

LAMPUNG1.COM, Polisi menggelandang 3 orang warga, yang tertangkap tangan saat sedang asyik judi dadu koprok, …