Minggu , Juli 25 2021
Home / Ruwa Jurai / Lampung Selatan / Peduli Masyarakat, Dosen Program Studi Biologi Itera Gelar Aksi Bina Kesehatan

Peduli Masyarakat, Dosen Program Studi Biologi Itera Gelar Aksi Bina Kesehatan

Lampung1.com Lamsel – Sebagai bentuk kepedulian kepada masyarakat, sejumlah Dosen dari Program Studi Biologi Institut Teknologi Sumatera (ITERA),  menggelar  Aksi Bina Kesehatan Reproduksi terkait Potensi Tanaman Obat Keluarga, di Kelurahan Way Dadi, Bandar Lampung Sabtu, (10/4)

Kegiatan  dilaksanakan sebagai bentuk Pengabdian para Dosen Itera  Kepada Masyarakat, dimana bidang studi Biologi menjadi Prodi yang konsentrasi terhadap kesehatan reproduksi warga, mengingat  isu reproduksi masih sangat awam untuk dibahas.

Dalam Pemaparannya, Ketua PKM, Fajar Islam Sitanggang, S.Si., M mengatakan, Isu ini sangat penting bagi kalangan muda, remaja, dan dewasa. Ia mengatakan, banyak perempuan tidak sadar terhadap pentingnya menjaga kesehatan reproduksi bagi ibu yang sudah hami dan merencanakan kehamilan.

BACA JUGA:  Ratno Siap Taruhkan Tenaga Bantu Sukseskan TMMD Pantirejo

” Saat ini masih banyak kaum perempuan tidak menyadari pentingnya menjaga kesehatan reproduksi bagi wanita yang sudah  hamil dan merencanakan kehamilan” ujar fajar.

Senada juga diungkapkan Elsa Nurma Riana, S.Si., M.Si. dia menjelaskan, untuk menjaga kesehatan reproduksi, hal yang harus diperhatikan adalah mengetahui dan memahami bagian-bagian organ reproduksi.

Menurut dia, organ reproduksi wanita yang penting adalah vagin, mulut rahim, rahim, tuba falopi, dan serviks.

“Permepuan menjadi subjek paling rentan memiliki gangguan pada organ reproduksinya, salah satunya adalah penyakit kanker serviks,” ujar Elsa Nurma Riana.

Sehingga, jelasnya, perempuan perlu memahami cara menjaga organ reproduksinya agar tetap higienis. Cara tersebut salah satunya dengan selalu membersihkan area vagina setelah buang air besar dan kecil.

BACA JUGA:  Penjual Baju Keliling Ajibarang Banyumas, Juga Akan Terfasilitasi Jalan TMMD ke Curug Nangga

” Cara membersihkannya adalah dengan cara membasuh dari bagian depan ke belakang untuk meminimalisir bakteri yang ada. Selain itu, dapat juga dengan menggunakan tanaman obat keluarga sebagai bahan tambahan untuk membersihkan area vagina, contohnya dengan daun sirih,” terang dia.

Sementara itu, Dr. Erma Suryanti, M.Si.dalam pemaparannya menambahkan kesehatan reproduksi wanita harus di seimbangkan dengan pengetahuan dalam menangani penyakit reproduksi. Salah satunya, potensi tanaman kumis kucing sebagai pemecah batu ginjal, sehingga vagina sebagai organ reproduksi tidak mengalami infeksi.

Senada juga di ungkapkan Dosen Prodi Biologi Hendry Wijayanti, S.Si., M.Sc. ia menjelaskan, beberapa tanaman yang berpotensi sebagai tanaman obat keluarga untuk kesehatan reproduksi, yaitu tanaman kunyit, jahe, sirih, kumis kucing, asam, manjakani, beluntas, dan binahong.

BACA JUGA:  Hari Pertama Jadi Pjs, Sulpakar Silaturhami dengan Forkopimda dan Pejabat Eselon II

Tanaman tersebut kata dia, dapat dijadikan sebagai obat herbal yang bernilai tinggibsecara kualitas namun murah secara ekonomi serta dapat di kembangbiakkan di pekarangan rumah dengab mudah, murah, dan cepat.

“Antusias warga pada kegiatan ini sangat terlihat dari diskusi interaktif didalamnya. Semoga ilmu yang disampaikan oleh dosen Prodi Biologi dapat dimanfaatkan dan berguna bagi warga masyarakat, terutama ibu-ibu yang hadir pada kegiatan ini” kata dia (Nata).

Baca Artikel Menarik di LV

About admin

Check Also

Letkol Kav Joko Sunarto Terjun Langsung Lakukan Jemput Bola Vaksinasi Ke Masyarakat

LAMPUNG1.COM,Tulang Bawang – Guna mendukung Pemerintah pusat maupun daerah Komandan Kodim 0426/Tulangbawang Letkol Kav Joko …