Sabtu , Juli 2 2022
Home / Ruwa Jurai / Selewengkan APBP Mantan Pj Kakon Terancam 20 Tahun Penjara

Selewengkan APBP Mantan Pj Kakon Terancam 20 Tahun Penjara

LAMPUNG1.COM,Tanggamus – Setelah melalui proses, Kejaksaan Negeri (Kejari) Tanggamus resmi menahan Johan (52) mantan penjabat (Pj) Kepala Pekon (Kakon) Sinar Mancak Kecamatan Pulau Panggung Kabupaten Tanggamus atas dugaan tidak pidana korupsi pada pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Pekon (APBP) Pekon Sinar Mancak Tahun Anggaran 2019. Johan ditahan di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kotagagung selama 20 hari terhitung dari Rabu 18 Mei 2022 hingga 6 Juni 2022.

Kepala Kejari Tanggamus Yunardi mengatakan, bahwa proses penyidikan dimulai sejak tahun 2019 lalu. Dan penahanan Johan berdasarkan surat perintah penahanan PRINT-07/L.8.19/05/2022 tanggal 18 Mei 2022.

BACA JUGA:  Tingkatkan Imunitas Tubuh, Jajaran Pengadilan Negeri Kotabumi Bersepeda Santai

“Tim Penyidik Kejari Tanggamus melakukan penahahan terhadap tersangka berdasarkan alat bukti yang cukup serta dengan pertimbangan Pasal 21 Ayat 1 KUHAP dimana tersangka dikhawatirkan akan melarikan diri, merusak dan menghilangkan barang bukti serta mengulangi tindak pidana,”kata Yunardi didampingi Kepala Seksi Pidsus Wisnu Hamboro dan Kasi Intelijen Yogie Verdika saat konferensi pers di gedung Kejari Tanggamus, Kamis (19/5).

Dijelaskan Yunardi bahwa Johan yang merupakan ASN Pemkab Tanggamus saat menjabat sebagai Pj kakon tahun 2019 mengelola APBP senilai Rp 1.129.640.351. Dana tersebut pada pokoknya digunakan untuk kegiatan pembangunan, operasional pemerintah pekon dan pemberdayaan masyarakat serta pembangunan pekon. Dana tersebut telah terealisasi sepenuhnya dengan dibuat surat pertanggungjawaban (SPj).

BACA JUGA:  Bupati Loekman Djoyosoemarto Serahkan SK CPNS Lampung Tengah

” Namun dalam pengelolaan APBP tersebut aparatur pekon lain termasuk badan hipun pemekonan (BHP) tidak dilibatkan dalam perencanaan dan pelaksanaan,sehingga dengan tidak diawasinya pelaksanaan APB Pekon Sinar Mancak muncul penyimpangan dan pelanggaran hukum yang diduga mengarah pada perbuatan tindak pidana korupsi dengan munculnya kerugian keuangan negara,” terang Kajari.

Masih kata kajari bahwa dari peristiwa tersebut didapatkan hasil perhitungan kerugian keuangan negara oleh Inspektorat Daerah Kabupaten Tanggamus Nomor : 786/2993/19/2021 tanggal 31 Mei 2021 didapatkan temuan senilai Rp144.803.386.

BACA JUGA:  Babinsa Yang Menjadi Buruan Warga

“Terhadap tersangka sudah diberi kesempatan pada tahun 2019 untuk mengembalikan kerugian negara, namun hingga September 2021 tidak ada niat baik, lalu dilanjutkan proses penahanan,” ujar Yunardi.

Terhadap tersangka, lanjut Yunardi disangkakan dengan Pasal 2 ayat (1), Pasal 3 Jo. Pasal 18 ayat (1) huruf b UU RI No. 31/ 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dan ditambah dengan UU RI No. 20 / 2001 tentang perubahan atas UU RI No. 31/1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. “Tersangka diancam dengan hukuman penjara maksimal 20 tahun,”pungkas Kajari.(Adi)

Baca Artikel Menarik di LV

About admin

Check Also

Brigif 4 Marinir/BS dan Polda Lampung Bersama Dalam Tour Presisi Lampung

LAMPUNG1.COM, Pesawaran – Dalam rangka memperingati hari Bhayangkara ke 76 yang jatuh pada tanggal 1 …